Tuesday, June 28, 2011

Kenapa perlu BOGEL MENUJU TUHAN


Oleh FAISAL MUSTAFFA

Sebuah karya Zahiril Adzim, bukunya ini menimbulkan banyak prasangka. Aku bertanya kepada diriku sendiri, “bukankah kita semua akan berbogel di Padang Mahsyar nanti?”

Memetik daripada catatannya berjudul “Bogelnya Si Pejalan Menuju Tuhan”, Zahiril Adzim berkata,

Seperti baru terjaga dari tidur. Waktu itu bangun dari katil adalah keputusan sendiri, angkat tangan adalah keputusan sendiri, capai tuala adalah keputusan sendiri. Tidak seperti mimpi, yang kita sendiri pun tidak tahu siapa yang membuat keputusan untuk menggerakkan plot mimpi tadi. Sebab itu sedar - sedar, kita sudah berjalan. Bukan baru melangkah mula. Jadi, dengan lengkapnya berpakaian yang sedang berjalan, itulah kehidupan. Terus berjalan. Namun, kejap - kejap berjalan, rambut kita ditiup angin. Habis rosak gayanya. Itulah halangan. Kita jalan lagi terusnya. Dengan gaya rambut malapetaka.”

Sekiranya kita ditakdirkan hilang seluruh pakaian dan akhirnya menuju ajal, apa yang boleh kita lakukan? Ya, kita akan dikafankan. Tetapi, dalam perjalanan sebelum dikafankan itu, apa daya kita?

Di dalam proses pembikinan buku, selaku penerbit dan penyunting, aku memberikan sepenuh
Kebebasan kepada Zahiril Adzim ini untuk memilihnya. Lalu lahirlah sebuah lagi catatan beliau, “AKU TAK TAHU, APATAH LAGI NAK BAGI TAJUK”. Di dalamnya ditulis,

Aku, sebenarnya hanya roh yang tinggal dalam tubuh badan manusia yang dipinjamkan ini. Aku berada di belakang - belakang kulit, isi, daging, urat, darah dan tulang - tulang. Yang terlihat oleh mak bapak aku, famili aku, kawan - kawan, sedara - mara dan semua orang itu hanya tubuh badan atau kamu semua panggil Zahiril Adzim. Tapi itu hanya objek pejal yang wujud dan boleh disentuh!



Aku tersenyum, puas.

Aku minta pandangan beberapa teman untuk memberi komen tentang bukunya ini.

Seorang blogger tersohor, Hanis Zalikha menulis, “Memang. Menulis tentang Zahiril Adzim adalah seperti membikin lagi satu karya altogether. Dia penulis yang paling pandai menggunakan perumpaan paling santai untuk sesuatu yang paling kritikal. Dia takkan spoon-feed you free-free aja. Paling-paling pun, dia cuma akan provide kepingan jigsaw untuk kita cantum, dan bahan-bahan binaan untuk kita construct imaginasi revolving his piece. Perlahan-lahan kita akan lihat relevannya setiap gambaran, satu-persatu mesej mula terungkai.”

Seorang lagi celebrity blogger, Sultanmuzaffar pula berkata, “Bait-bait rangkap bermadah yang dilakar punya makna tersendiri. Membaca tulisannya bak membaca karya Sasterawan Negara yang bahasanya penuh berbunga-bunga (mungkin kerana dalam hatinya sekarang ada taman).”

Namun, aku rasa bangga dan berpuas hati kerana aku dapat merealisasikan impian seseorang. Impiannya untuk menaskahkan perasaannya, rasa hatinya, cintanya dan kemarahannya.

Menurut kata Pengarah Eksekutif Amnesty International Malaysia, Nora Murat, “Persoalan ini perlu di tanya oleh setiap individu kepada diri sendiri dalam mencorak perjalanan hidup mereka. Zahiril Adzim ternyata telah menyoal dirinya sendiri berulang kali dan ia jelas kelihatan di dalam setiap nukilan dan puisi yang terdapat dalam ‘Bogel Menuju Tuhan’. Pemenang anugerah Pelakon Harapan Lelaki Terbaik Festival Filem Malaysia ini telah membogelkan fikirannya dan mempersembahkan ia untuk diratah oleh pembaca. Dan beliau telah mampu mengajak pembaca untuk menuruti rentak pemikirannya dan bertanyakan soalan yang sama.”

Maka, sama-samalah kita meraikannya.

PS: buku “BOGEL MENUJU TUHAN” boleh dibeli secara online di http://tokobuku.fotopages.com

2 comments:

Dydi Nadya said...

Buku Bogel Menuju Tuhan sgt menarik Penulusnya,Zahiril Adzim bg semangat and inspirasi untuk saya menulis & berkongsi *thumbsup*

Dydi Nadya said...
This comment has been removed by the author.

Post a Comment