Wednesday, July 13, 2011

Avroco Nasir Dalam Kenangan (1974-2011)


puisi buat tuan Avroco Nasir

Oleh : Dib Jual Kata

tuan avroco,

tidak sekali kita pernah bertegur sapa

apa lagi duduk semeja borak bicara



tuan avroco,

Disember 2010

masih aku ingat kali pertama melihat tuan

mengiringi teman bersembah di pentas

ya.. aku juga bersembah di pentas yang sama

auditorium balai seni lukis negara.



tuan avroco,

jika mampu tuan ingat kembali

akulah perempuan malu-malu yang senyum

akulah perempuan malu-malu yang kagum

dengan diri tuan ketika itu



tuan avroco,

semasa di balai seni itu

tuan dilihat sangat pemalu

aku dan teman siap terpaku

''keciknya mamat tu, gitar besar dari dia. comel kan?"

tutur aku dan sahabatku.



tuan avroco,

setelah habis acara

aku dan sahabat tersengih-sengih turun tangga

bila melihat yg di depan kami

sedang tergesa-gesa itu,

adalah tuan



tuan avroco,

setelah itu, siapa gerangan tuan

hanyalah menjadi tanda tanya

tuan sememangnya sudah terkenal

cuma aku yang masih mentah,

lagenda seperti tuan, aku tidak kenal

segan aku rasa

maafkan aku tuan.



tanggal 9 Julai 2011,

buat semua manusia mengingati BERSIH 2.0,

buat aku satu cerita lain diberi Tuhan.



tuan avroco,

menerima kedatangan tuan

dalam keadaan sakit

buat aku jadi bisu.



yang lebih sakitnya tuan,

sungguh2 aku tidak mengenal tuan

badan tuan sangat kurus

di dalam mata tuan berwarna kuning

ya jelas tuan sakit.

maaf tuan kerana sekali lagi tidak mengenali tuan

kerana setahun yg lalu

nama tuan sahaja aku tidak pernah tahu

inikan pula bila tuan mendatangiku seperti itu

maaf sekali lagi tuan.



dan malam itu tuan,

aku tidak bisa tidur memikirkan tuan

di dalam hati terasa lain

sekali-sekala aku menjenguk bilik

tuan dilihat tidak bisa juga tidur

maaf aku tidak membantu tuan,

sehinggakan gagah tuan ke tandas berseorangan.



tuan avroco,

ketahuilah setelah aku sampai sarawak

sentiasa tertanya-tanya aku siapa tuan sebenarnya

magnet tuan terlalu kuat

di internet aku mencari video-video

tuan bersembah.



"oh rupanya dia!"



14 Julai 2011



pemergian kau,

tuan avroco

cukup buat aku rasa bersalah

atas tidak bisa menjaga tuan dengan elok malam itu

atas tidak mengenali tuan malam itu.



selamat pergi, tuan avroco

bertemulah tuan dan tuhan.

semoga ketemu lagi.



tuan avroco, the legend.



notakaki: rest in peace, tuan avroco. al-fatihah.

Oleh:

*Avroco - anggota krew SHORT EYES di The Actor's Studio KL

2 comments:

Anonymous said...

selamat jalan kawan!

Syahrul Helmi Mohd said...

damailah kau di sisi tuhan...

Post a Comment