Friday, August 7, 2009

Borak-borak RAT - MoizzisR.Cong




Tulisan asal dipetik dari sini.


Ramai yang mungkin tidak mengenali Mohd Izzuddin Ismail atau MoizzisR.cong (sebut R.cong) berusia 26 tahun dan berasal dari Gelugor, Pulau Pinang ini.

MoizzisR.cong akan mementaskan karyanya, LEGASI yang mula dipentaskan di Stor Teater DBP bermula 11-16 Ogos.

Ikuti temubual aku bersama beliau....

Macam mana kau dapat nama samaran kau ni?

Kawan sekolah aku yang bagi. Masa form 1 ex-girlfriend aku Cina, kawan aku kat hostel tu pula racist, tapi masa tu dia belum akhir baligh. Aku bersekolah di MCKK (Maktab Melayu Kuala Kangsar) sehingga tingkatan 4 dan kemudiannya menghabiskan SPM aku di Penang Free School (Aliran Sains tulen).


Aku kenal kau mula masa aku sedang belajar. Waktu tu kau dah mula beraktivisme melalui Food Not Bombs di Pulau Pinang. Apa motif peperangan kau?

Motifnya sudah semestinya untuk mendapatkan kemenengan dalam soal :

1. Menyatakan tentangan terhadap pembaziran berbilion ringgit wang negara sedangkan hak ASASI manusia di negara ini masih belum dipenuhi (makanan dan tempat tinggal), ketika aku membuat kajian terperinci untuk simpanan peribadi aku pada 25 Mei 2002, (bermula 12 malam - 6 pagi) terdapat seramai 185 orang homeless yang terbiar di sekitar George Town. Hanya di sekitar George Town pada waktu itu, bandar lain belum tahu. Sebagai seorang grunge, aku tak suka perkara itu terjadi. Ini tidak didorong oleh semangat lain!

2. Menolak pencabulan hak ke atas manusia seperti penahanan tanpa bicara dan lain-lain lagi secara nyata dengan mengadakan tindakan secara langsung. Kita menjadikan makanan sebagi simbol.

3. Menyatakan dengan tegas bahawasanya manusia itu sama terutamanya dalam soal pembahagian kekayaan negara dengan menolak kepercayaan bahawa kekayaan negara itu harus dipulangkan kepada mereka yang berkepentingan dengan alasan mereka yang berkepentingan lebih faham menguruskannya.

4. Menyatakan bahawasanya peperangan itu adalah kesan terbesar yang akan terjadi jika perkara-perkara asas manusia tidak dipedulikan, walaupun perkara ni diperkenalkan di Cambridge, aku yakin isu ketidakadilan ini relevan dengan tanah tumpah darah ku ini.

5. Dengan nyata, terang dan jelas melancarkan 'perang' terhadap peperangan. Aku rasa aku kena jawab soalan ni dalam forum ke meeting ke atau discussion lah sebab banyak lagi yang nak dinyatakan.


Kau ni anti kerajaan ke? Kenapa?


Tidak. Aku hanya anti parti atau individu yang menggunakan kedudukannya sebagai pemerintah untuk mengaut kekayaan negara seperti ekonomi, perundangan, media tanpa mengagihkannya secara adil dan penafian hak sekiranya hak itu diperlukan.

Kau anjur gig seluruh Malaysia ni sejak bila? Sekarang ni dah ramai orang minat gig. Kau rasa ini semua datang dari usaha kau tak?


Tidak tepat jika mengatakan aku menganjurkan gig di seluruh Malaysia. Aku kerap membuat gig di Penang, di utara Malaysia dan Kuala Lumpur. Sekali di Kuantan, J.B dan beberapa kali di Shah Alam.

Aktiviti penganjuran gig aku ini bermula ketika aku berusia 18 tahun pada 2001 dan semuanya bermula dengan jamming session. Antaranya ialah gig benefit untuk homeless 2002 dan 2003, World Press Freedom Festival 2004,Musick 2005. Ada beberapa lagi yang aku tak ingat...

Tak....aku tak merasakan semua tu atas usaha aku. Sebelum tu pun dah ramai yang minat gig, bezanya dulu gig ni dianggap aktiviti tak bermoral, tak mendatangkan apa-apa hasil (faedah) dan 'tak ada klass' jika dibandingkan dengan persembahan muzik arus perdana. Aku rasa orang sekarang ramai minat gig kerana media sudah 'mesra' gig. Dah banyak pendedahan kepada umum. Persepsi dah berbeza. Masyarakat dah terima gig. Orang akan benci gig pun kerana media. Begitulah besarnya pengaruh media dalam kehidupan kita.





Setakat ni berapa banyak skrip dah kau tulis? Tapi kau masih tak terkenal. Kenapa ye?


Tak lah banyak, adalah... antaranya Session To The Womb, Aggregate, penulis bersama GADOH, Meraung dibaling - Baling, The Big Repentant.... ada beberapa lagi tapi aku tak ingatlah, yang terbaru aku tengah menulis Commotion....

Terkenal ni soal pendedahan kepada umum, itu sahaja. Tak percaya, sebagai analisa, cuba hang tanya berapa orang yang kenal M. Amin berbanding berapa orang yang kenal P.Ramlee? Sapa yang kenal Abro Rivai, sapa yang tak kenal Ahmad Idham? Siapa yang pernah tengok persembahan Sil Khannaz di tv, siapa yang tak pernah tengok persembahan Anuar Zain di tv? Berapa kali kita dengaq lagu Joe Kidd dalam radio? Berapa kali kita dengaq lagu Edrie Hashim dalam radio? Berapa ramai yang tau Independent Film Fest, siapa yang tak tau FFM? Kenapa umum begitu mengenali Siti Nurhaliza dan Ziana Zain sehingga ke soal peribadi? Kenapa umum kurang mengetahui tentang karya Fahmi Redza atau Rahmat Haron? Semuanya bersebabkan? (gelak)


Banyak-banyak buku yang kau pernah baca, belek; buku apa yang begitu menjadi kau teruja?

'Oliver Twist' - Charles Dickens, 'Anak Mat Lela Gila' - Pak Sako, 'Hard-Boiled Wonderland and The End Of The World" - Haruki Murakami. " Veronika Decides To Die" - Paulo Coelho.


Legasi dalam Teater Kompilasi vol 2 ni berlatarbelakangkan tahun 40an. Kau belum lahir lagi kan? Apa rujukan kau? Tak bosan ke era tu?


Mak aku pun belum lahir lagi. Rujukkan untuk lakon pentas tu - Social Roots of the Malay Left - Rustam A. Sani, The Chronicles of Malaysia - Buku kelabu tebal yang selalu ada dekat mana-mana kedai buku tu, internet. Pilihan Raya atau Pilihan Jalan Raya - Hishamuddin Rais dan Opah aku. Opah aku adalah bekas guru graduan SITC 1940an, yang pasti cerita ni bukan berkenaan dengan Opah aku lah, apa benda kalau nak ceritakan tentang family kat orang... pecah ! .... bosan? Kita merasakan era itu bosan kerana pada pandangan kita, kita adalah lebih maju dari mereka yang hidup pada sesuatu era yang terdahulu dari kita tanpa kita cuba mengetahui pengisian kehidupan mereka.

Jangan risau, tahun awal millenium ini juga akan dianggap bosan oleh kebanyakan generasi muda 2060 sekiranya mereka malas untuk mengetahui apa yang terjadi sekarang atau sejarah mereka ditutup dengan cerita lain. (gelak lagi)


Kau ada bercadang tak nak bikin teater Hang Tuah ke, Malim Deman ke, Hang Li Po ke...macam teater purba ASWARA?

Tak, tapi aku sangat terkesima,teruja dan teransang dengan sastera atau sejarah Melayu/ Malaysia. Sebenarnya aku dah pun siap 'rangka' cerita berkenaan dengan Raja Bersiong yang bertolak dari persepsi anak muda dalam bentuk penulisan lakon layar. Harap bila siap dapat difilemkan...(gelak). Kalau boleh pengarahnya Nasir Jani. Kalau bolehlah....


Kau pernah pegang watak penting dalam teater Bilik Sulit. Watak kau menunjukkan cara special branch interrogate tertuduh. Apa formula kau hafal skrip?

Faham jalan cerita, berlatih, enjoy dan melawak dengan Pengarah Bilik Sulit.


Ketuanan Melayu tu apa sebenarnya? Kenapa orang cina tak ada Ketuanan Cina dan orang India tak ada Ketuanan India?


Ketuanan Melayu = Penghambaan Melayu secara total, maknanya hamba- hamba ini perlu ditakutkan, kalau tidak, hamba-hamba ini akan 'mentransmitkan gelombang revolusi! itu sahaja, jelas. Sebab mereka yang merasakan mereka ini 'tuan-tuan kepada hamba-hamba Melayu ini' tidak lagi berjaya meyakinkan Melayu dengan hujah yang rasional selain dengan cara menakutkan Melayu untuk mengekalkan kuasa politik yang mengawal ekonomi.

Orang Cina dan India menolak ketuanan Cina dan India kerana orang Cina dan India sedar soal 'ketuanan' ini tidak akan membantu mereka ketika 'Kapitalis' Cina atau India mencabul hak mereka mereka sendiri kerana 'ketuanan Cina dan India' itu mempunyai taste yang sama dengan 'kapitalis Cina dan India'. Dalam masa yang sama mereka yang merasakan yang mereka ini 'tuan-tuan kepada Melayu' ini juga takut sekiranya hamba-hamba Melayu ini sedar bahawasanya hamba-hamba Melayu ini juga sebenarnya adalah TUAN, kerana 'tuan-tuan Melayu ini telah banyak menjahanamkan Melayu. Kalau hamba-hamba Melayu ini sedar, 'tuan-tuan Melayu' juga akan takut kerana mereka tidak akan lagi dapat bersenang-lenang memunggah kekayaan negara sebalik terpaksa berkerja sama seperti hamba-hamba ini. Sakit bagi mereka yang merasakan mereka ini 'tuan-tuan kepada Hamba-hamba Melayu' selama ini. Firaun tidak akan kekal sebagai Firaun sekiranya Firaun tidak mengaplikasikan Ketuanan Firaun.


Aku rasa arwah Yasmin Ahmad akan dapat pingat lepas ni. Kenapa ye orang artis ni selalu dapat penghargaan lepas dia meninggal. Masa hidup kena kutuk habis-habisan?

Anyway, Al Fatihah untuk arwah Yasmin Ahmad. Kena kutuk semasa hidup atau mati tak penting. YANG PENTING, kita kena tahu siapa yang kutuk. Kerana kutukan ini selalunya datang bersama pengharapan. Ianya bukan kosong. Jadi kita kena tahu latar belakang dan orentasi pengutuk. Ini adalah kerana ada kutukan yang dilontarkan itu jujur, dengki, bodoh, bijak, sopan dan ada pengutuk yang berlagak pandai untuk mengutuk dengan tujuan menutup kelemahan sendiri. kalau ini dapat difahami, tidak ada masalah. Jangan risau, dalam konteks filem, drama atau teater, seseorang 'artis' (penggiat seni termasuk sinografer atau pemegang boom) itu adalah pencorak kepada pemikiran masyarakat secara tidak langsung (sedar atau tidak ianya benar) kerana ianya akan ditonton oleh masyarakat, 'artis itu pemberi, masyarakat itu penerima'.

Jadi kalau seseorang artis itu melakukan sesuatu hasil kerja, sudah pasti ianya akan mengundang tindak balas. Contohnya kita sebagai konsumer juga akan memberikan tidak balas selepas makan di sesebuah restoran. Maknanya seseorang artis itu mesti bertanggungjawab dengan hasilnya dan bersedia untuk menghadapi tindak balas, bukan merasakan bahawasanya setiap yang dipersembahkan itu diraikan oleh semua penonton walaupun semua penonton menonton produknya. Rating yang tinggi dan kehadiran yang ramai bukan bererti persetujuan yang mutlak kepada sesuatu karya itu. Kalau perkara yang semudah ini tidak dapat difahami oleh seseorang artis, maka seseorang artis itu bukan artis tapi selebriti. Artis dan selebriti adalah berbeza. Ini dapat dibezakan dengan jelas. Ini boleh dibincangkan dalam ruangan yang lain nanti.

Dalam soal ini, sekiranya sesuatu hasil seni itu mengundang tindak balas yang pelbagai maka ianya sesuatu yang karya yang berkesan, kerana ianya telah menggalakkan perayaan idea. Apabila seseorang artis itu mati, masyarakat akan diselubungi perasaan sedih kerana sudah kehilangannya. Begitu juga dengan semua orang cuma tidak semua orang mati diberikan liputan kematian. Maknanya si mati sudah tidak berupaya melontarkan idea lagi. Jadi penghargaan yang diberikan itu merupakan 'kenangan' kepada jasanya. Penghargaan yang diberikan itu adalah sebagai 'terima kasih' kepada si mati atau penghargaan itu juga mungkin sebagai tanda meminta maaf ataupun memaafkan kesalahan si mati. ok lah tu. Tapi sayangnya... penghargaan (terima kasih) itu diberikan semata-mata seperti kita tanpa cuba menyelongkar apakah fikrah yang didukung oleh seseorang artis itu semasa hayatnya. Ianya sama seperti mengucapkan 'terima kasih cikgu' selepas kelas setiap kali tamat kelas berulang kali dari darjah satu sampai habis sekolah tanpa cuba faham apa yang diajarkan oleh cikgu tadi. Sesungguhnya ini sangat merugikan kerana enecdote bukanlah sesuatu yang berkembang sifatnya, tapi pemikiran si mati akan terus hidup selagi pemikiran si hidup belum mati. Pemikiran artis mati yang hidup sebenarnya dapat dijadikan rujukkan untuk menghasil karya yang lebih baik pada masa akan datang, setidak-tidaknya sebagai bekalan. Penghargaan tanpa menghargai umpama doa tanpa usaha. Doa tanpa usaha... Apa macam? Boleh gerak ke kawan?


Apa nasihat kau kepada orang-orang yang nak datang tengok teater Kompilasi vol 2 ni?


Tak ada apa-apa nasihat. Aku cuma berharap semua yang nak mai nanti akan 'sihat' dalam makna yang luas. Semoga apa yang aku persembahkan nanti tidak menghampakan yang hadir kerana ianya adalah persembahan yang berbayar. Selamat. Terima Kasih. Salam....

3 comments:

Lucky said...

mak ai.. ciput nya manusia.. bagus lah.. korang ni slumber.. aku datang dalam keadaan sehat.. wakakaka.. mcm2.. emm..:)

beautiful.disgrace said...

akil baligh lah.. kihkihkih..

amilah said...

aku suka perbandingan 'terima kasih cikgu' itu.
benda yang sering kali dilakukan tapi sekadar cakap aja. roh takda

Post a Comment